Pengantar Forex

Apa itu Forex?

Valuta asing (FX atau forex) adalah landasan dari semua transaksi modal internasional dan merupakan pasar keuangan terbesar di dunia. Sebagian besar transaksi Valas tidak terkait langsung dengan perdagangan internasional dan bersifat spekulatif, meskipun transaksi Valas terkait perdagangan masih memainkan peran penting. Untuk setiap transaksi terkait perdagangan di pasar Valas, hampir 9 kali lebih banyak yang bersifat spekulatif. Pasar FX terus berkembang dan pertumbuhannya dapat dikaitkan dengan jumlah besar likuiditas yang tersedia dan jaringan sistem yang tepat waktu dan terorganisir.

Spot FX, tidak seperti saham dan instrumen berjangka, tidak diperdagangkan di bursa. Melalui kemajuan teknologi di bidang elektronik dan telekomunikasi, jaringan bank dan pialang memiliki akses ke sistem yang bergerak cepat yang mentransfer data dan dana hampir secara instan ke seluruh dunia. Melalui jaringan ini, Spot FX telah memperoleh keuntungan yang signifikan atas produk keuangan pesaing yang terbatas pada zona waktu tertentu dan harus menanggung tekanan yang tidak menentu dan sifat dasar perdagangan yang membingungkan.

Bank dan pialang menggunakan sistem berbasis layar di mana harga dua arah dianalisis, dikelola, dan diperdagangkan. Platform ini menjamin tingkat transparansi yang lebih tinggi dan akses cepat ke informasi harga di mana pun di dunia.

FX trading

Mata uang selalu dihargai secara berpasangan, artinya semua perdagangan memerlukan pembelian satu mata uang dan penjualan mata uang lainnya. Tujuan perdagangan Valas adalah menukar satu mata uang dengan mata uang lainnya untuk mengantisipasi perubahan harga pasar, sehingga mata uang yang dibeli akan meningkat nilainya relatif terhadap mata uang yang dijual.

Ketika seorang pedagang membeli mata uang yang kemudian naik nilainya, mereka kemudian harus menjual kembali mata uang tersebut untuk mengunci keuntungan. Perdagangan terbuka, atau posisi terbuka, terjadi ketika seorang pedagang membeli atau menjual satu pasangan mata uang dan belum menjual atau membeli jumlah yang setara untuk menutup posisi secara efektif.

Konvensi Quoting

FX Quotes termasuk 'bid' dan 'ask'. 'Bid' adalah harga yang diinginkan oleh market maker untuk membeli (klien menjual), sedangkan "ask" adalah dimana market maker akan menjual (klien membeli) pasangan mata uang. Perbedaan antara harga bid dan ask disebut sebagai 'spread'.

Di pasar grosir, mata uang dikutip menggunakan 5 angka penting, dengan placeholder terakhir disebut 'poin' atau 'pip'. Di FX spot, seperti instrumen yang diperdagangkan, ada biaya langsung dalam menetapkan posisi. Misalnya, EUR / USD dapat ditawar pada 1,3150 dan ditanyakan pada 1,3153, sebaran tiga pip ini menentukan biaya pedagang, yang dapat dipulihkan dengan pergerakan mata uang yang menguntungkan di pasar.

Dengan mengutip bid dan ask secara real time, ICM memastikan bahwa trader selalu menerima harga yang wajar di semua transaksi.

Konsep dari margin

Margin adalah setoran dengan niat baik yang memberikan hak kepada pedagang untuk membeli atau menjual nilai kontrak yang mendasari mata uang, emas batangan, atau instrumen derivatif. Persyaratan margin ini memungkinkan investor untuk memperdagangkan sejumlah besar uang dengan setoran yang relatif kecil. Pembayaran margin kecil adalah salah satu alasan utama mengapa FX spot menjadi begitu menarik bagi investor individu.

Bank Sentral

Sebagian besar bank sentral memiliki kendali penuh atas jumlah uang beredar dan suku bunga di negara masing-masing. Mereka campur tangan untuk mengatur fluktuasi pasar untuk mata uang yang dapat dikonversi secara bebas dengan menggunakan cadangan mata uang asing mereka, atau dengan mempengaruhi suku bunga melalui operasi pasar uang.

Bank komersial 

Bank komersial adalah pembuat pasar yang mengutip harga spot FX dua arah yang terus berubah sehingga mereka dapat menyeimbangkan penawaran dan permintaan untuk mata uang. Di pasar mata uang, nilai tukar antar bank adalah harga grosir dan nilai tukar komersial adalah harga eceran.

Broker atau Pialang

Pialang adalah perantara yang menyampaikan harga pasar yang diterima dari bank melalui jaringan elektronik atau telekomunikasi kepada pelaku pasar lainnya. Tarif ini tidak hanya berfungsi sebagai indikasi, tetapi juga merupakan harga yang bersedia mereka transaksikan, biasanya untuk jumlah yang dapat dipasarkan yang diterima.

Korporasi

Perusahaan secara tradisional melakukan transaksi mata uang untuk melindungi (menutupi) eksposur mata uang asing mereka untuk meminimalkan risiko. Banyak yang mengadopsi kebijakan yang kuat dan secara aktif mengambil posisi dalam mata uang. Beberapa perusahaan multinasional besar bahkan memiliki ruang transaksi internal dan departemen kontrol kredit sendiri, meskipun sebagian besar masih melakukan transaksi mata uang melalui pialang.

Reksadana

Banyak investor kecil membeli saham di reksa dana. Beberapa dari dana ini memiliki aset lebih dari $1 miliar dan dikelola oleh beberapa pengelola dana. Bergantung pada likuiditas, strategi perdagangan, dan kebijakan dana secara keseluruhan, para pengelola dana ini menginvestasikan sejumlah dana di pasar valuta asing. Dalam beberapa kasus, ukuran transaksi dan volume dana melebihi beberapa bank sentral.

Institusi Pemerintah 

Institusi pemerintah jarang aktif di pasar, meski dalam keadaan tertentu mereka bisa menyuntikkan dana besar ke devisa. Namun, hal ini biasanya hanya terjadi di negara berkembang di mana bisnis impor dan ekspor disalurkan melalui monopoli pemerintah.

Investor Perorangan 

Volume transaksi yang dilakukan oleh investor individu terus meningkat. Semakin banyak perdagangan mata uang spot dan pasar berjangka dengan mendepositokan jaminan ke akun margin dengan broker seperti ICM. Para investor ini sekarang menjadi semakin penting dan memiliki pengaruh jangka pendek pada pergerakan nilai tukar selama kondisi pasar yang tidak likuid.

Apa yang harus diketahui setiap trader 

Karena ukurannya yang cukup besar, likuiditas, dan kecenderungan mata uang bergerak dalam tren yang kuat, pasar spot FX adalah salah satu pasar paling populer untuk perdagangan spekulatif. Aspek yang menarik dari perdagangan mata uang adalah tingkat leverage yang tinggi. Dalam beberapa kasus, ICM memungkinkan posisi untuk dimanfaatkan hingga 400:1. Tanpa manajemen risiko yang tepat, tingkat leverage yang tinggi ini dapat menyebabkan perubahan besar antara untung dan rugi.

Dengan pengetahuan bahwa bahkan trader berpengalaman pun terkadang menderita kerugian, spekulasi di pasar spot FX hanya boleh dilakukan dengan dana modal risiko yang, jika hilang, tidak akan secara signifikan memengaruhi kesejahteraan finansial pribadi individu.

CFD dan Spot FX adalah instrumen yang kompleks dan memiliki risiko tinggi kehilangan uang dengan cepat karena leverage. 71,31% akun investor ritel kehilangan uang saat berdagang CFD dengan penyedia ini. Anda harus mempertimbangkan apakah Anda memahami cara kerja CFD dan Spot FX, dan apakah Anda mampu mengambil risiko tinggi kehilangan uang Anda. Baca lebih lanjut
Baca lebih lanjut
Surat Hubungi Chat Whatsapp